Rabu, November 30, 2022
No menu items!
BerandaNasionalHubungan China Dengan AS Sedang Tidak Baik-baik Saja

Hubungan China Dengan AS Sedang Tidak Baik-baik Saja

TIMETODAY.ID, PHNOM PENH – Kementerian Pertahanan (Kemhan) China menganggap Washington memikul tanggung jawab penuh atas penurunan hubungan Amerika Serikat (AS)-China saat ini.

Kemhan China mengklaim kepemimpinan AS mendasarkan kebijakannya terhadap Beijing pada penilaian yang salah.

Berbicara kepada penyiar negara CCTV pada Selasa (22/11/2022), juru bicara Kemhan China Tan Kefei menuduh Washington membuat kesalahan penilaian strategis.

Dia mengatakan China tidak bisa disalahkan atas kesulitan bilateral saat ini.

Pada hari yang sama, Menteri Pertahanan (Menhan) China Wei Fenghe mengatakan kepada mitranya dari AS, Menteri Pertahanan Lloyd Austin bahwa Beijing memandang Taiwan sebagai salah satu kepentingan utamanya, dan garis merah.

“Resolusi Taiwan adalah masalah rakyat China, tidak ada kekuatan eksternal yang berhak ikut campur,” ujar Wei dalam pertemuannya dengan Austin di Kamboja.

Baca Juga :  Haris Azhar Kritisi Pemilu 2024

Dia juga menyatakan harapan bahwa Washington akan menghormati kepentingan nasional Beijing dan mengadopsi pendekatan yang lebih rasional terhadap China, sesuatu yang dapat membalikkan tren negatif dalam hubungan bilateral.

Selama beberapa tahun terakhir, pemerintahan AS berturut-turut semakin kritis terhadap China, dengan Washington sekarang secara terbuka mencapnya sebagai musuh strategis.

Ketegangan meningkat tajam pada awal Agustus, ketika Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengunjungi Taiwan, yang dianggap China sebagai bagian dari wilayahnya yang direbut oleh separatis.

Marah dengan kegagalan Washington mengindahkan peringatannya, Beijing melakukan latihan militer besar-besaran di Selat Taiwan pada hari-hari berikutnya.

Taiwan secara de facto merdeka sejak 1949 ketika pihak yang kalah dalam Perang Saudara China pindah ke pulau itu dan mendirikan pemerintahannya sendiri di sana.

Baca Juga :  Sadis, Dua Wartawan di Karawang Dianiaya Hingga Dipaksa Minum Air Kencing

Sesuai dengan prinsip Satu China, sebagian besar negara belum mengakui Taiwan sebagai negara merdeka.

Namun, Taipei telah lama menikmati hubungan tidak resmi yang erat dengan beberapa negara, terutama AS. Washington selama bertahun-tahun telah memberi Taiwan senjata.

China, pada gilirannya, menegaskan bahwa pulau itu adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayahnya. Presiden China Xi Jinping telah berulang kali menyebut “penyatuan kembali” Taiwan dengan daratan sebagai salah satu tujuan utama Beijing.

Dia juga memperjelas bahwa China tidak mengesampingkan opsi militer jika semua jalan lain gagal. (net)

Bagi Halaman

Tinggalkan Balasan

- Advertisment -

BERITA POPULER

BERITA TERBARU