Menkominfo Sebut Pers Hadapi Berbagai Ancaman di Era Digital

Menkominfo
Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI, Budi Arie Setiadi. Foto : Ist.

TIMETODAY.ID – Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI, Budi Arie Setiadi mengatakan bahwa di era digital ini pers menghadapi ancaman mulai dari doxing, flyer, peretasan situs berita, dan penyebaran data pribadi di media sosial, serta maraknya media yang tidak terverifikasi.

Diluar itu, kata Budi, kekerasan terhadap jurnalis, dan perubahan dalam pembuatan konten media juga menjadi masalah yang harus dicari solusinya.

“Saya mencatat saat ini ada ancaman baru terhadap kebebasan pers,” ungkap Budi Arie.

Advertisement

Pernyataan Budi Arie Setiadi ini disampaikan saat membuka Konvensi Nasional Media Massa dalam rangka Hari Pers Nasional Tahun 2024, di Candi Bentar Hall Ancol, Senin 19 Februari 2024. Konvensi tersebut diselenggarakan oleh Dewan Pers dengan mengusung tema “Pers Mewujudkan Demokrasi di Era Digital”.

Selain Budi, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian hadir sekaligus memberikan paparan. Hadir pula Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu dan Ketua Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun.

Dalam kesempatan itu, Budi Arie berharap agar semua pihak, terutama pemerintah dan pemangku kebijakan pers, dapat bekerja sama untuk menemukan solusi terbaik dalam mengatasi tantangan ke depan sebagai langkah untuk memperkuat demokrasi pers di era digital ini.

Baca Juga :  Ade Ruhandi Akui Telah Mengantongi 10 Nama Untuk Mendampinginya di Pilkada 2024

Menkominfo Budi Arie Setiadi menambahkan bahwa pemerintah menyampaikan penghargaan terhadap demokrasi pers yang memainkan peran vital dalam menyampaikan berbagai informasi penting kepada masyarakat.

Pers sebagai pilar demokrasi

Sementara itu, Mendagri Tito Karnavian mengatakan bahwa pers berada sejajar dengan eksekutif, legislatif dan yudikatif. Sebagai pilar keempat demokrasi di Indonesia, keberadaan pers sangat penting dalam kehidupan demokrasi di Indonesia.

Sebelumnya, Tito sempat menyampaikan ucapan selamat ulang tahun Pers Ke-78 semoga Pers semakin jaya. Menurut dia, membicarakan media massa ini sangat menarik karena kita ngomong sedikit saja bisa sampai ke mana-mana. Dan omongan itu bisa positif juga bisa negatif.

Tema dari konvensi media massa sebagaimana yang ditetapkan oleh panitia sangat cocok untuk kondisi saat ini. Terutama pada era digitalisasi teknologi informasi.

Mengutip Alvin Topler dalam judul bukunya ‘gelombang ketiga’, mantan Kapolri itu mengatakan akan terjadi revolusi ketiga dalam kehidupan manusia. Revolusi pertama terjadi ketika manusia menemukan cara untuk beternak dan bercocok tanam.

Tadinya, kata Mendagri, manusia berpindah-pindah atau nomaden. Setelah manusia menemukan cara untuk bercocok tanam maka mereka selanjutnya menetap.

Revolusi selanjutnya adalah penemuan teknologi Industri sehingga merubah semua urusan manusia. Dampak dari penemuan teknologi industri ini salah satunya adalah munculnya alat perang maka kecil kemungkinan orang yang menggunakan tombak bisa menang melawan orang yang menggunakan tank baja

Baca Juga :  Dilaporkan Hilang Usai Mencoblos, Pria di Tulungagung Ditemukan Tak Bernyawa

Perkembangan selanjutnya ditemukanlah teknologi informasi yang betul-betul merubah semua urusan manusia termasuk juga dalam urusan pers atau media massa dan sosial media. Bahkan banyak sekali dalam berbagai literatur saat ini terjadi pertarungan antara media sosial dan media konvensional dalam bentuk opini publik.

Tantangan media massa

Ketua umum PWI pusat Hendry Ch Bangun menyampaikan bahwa media massa menghadapi tantangan luar biasa dimana media massa telah menggerus kesejahteraan termasuk kualitas wartawan.

Hanya sebagian kecil media massa yang dapat menyesuaikan diri seiring dengan perubahan zaman.

“Kita perlu diskusi untuk mendapatkan ide-ide segar dan menyimpulkan langkah-langkah terbaik yang bisa diambil,” lanjut Hendry.

Menurut Hendry, pemerintah perlu ikut campur untuk membantu memastikan kelangsungan media massa dan kualitas informasi yang disampaikan kepada masyarakat.

“Dengan adanya regulasi yang sesuai, diharapkan akan mendorong perkembangan yang lebih baik bagi industri media,” katanya. ***

Follow dan Baca Artikel lainnya di Google News atau via whatsapp timetoday wa channel

=========================================================