19 Orang Tewas Dalm Kecelakan Precision Air yang Terjun ke Danau

KECELAKAAN

TIMETODY.ID, DAR ES SALAAM – Sebuah penerbangan milik Precision Air jatuh di Danau Victoria, Tanzania, Minggu. Menurut data otoritas setempat, hingga Senin (7/11/2022), sebanyak 19 orang meninggal dalam tragedi ini. Penerbangan tersebut jatuh saat mendekati kota barat laut Bukoba.

“Semua warga Tanzania bersama Anda berduka atas 19 orang yang kehilangan nyawa dalam kecelakaan ini,” kata Perdana Menteri Kassim Majaliwa, seperti dikutip AFP.

Itu disampaikan PM Majaliwa kepada banyak orang setelah dia tiba di bandara Bukoba, tempat penerbangan itu dijadwalkan mendarat dari ibu kota pusat keuangan Dar es Salaam.

Advertisement

Otoritas regional sebelumnya mengatakan bahwa 26 orang yang selamat dari 43 orang dalam penerbangan PW 494 telah dievakuasi ke tempat yang aman dan dibawa ke rumah sakit di kota tepi danau.

Tapi Precision Air, perusahaan publik yang merupakan maskapai swasta terbesar Tanzania, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 24 orang selamat dari kecelakaan itu.

Seorang pejabat maskapai mengatakan kepada AFP bahwa dua pasien rawat inap lainnya bukan bagian dari penumpang.

“Ada dua orang yang terluka dalam upaya penyelamatan yang telah dihitung sebagai korban selamat tetapi mereka bukan penumpang,” kata pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebutkan nama.

Maskapai itu mengatakan telah mengirim penyelamat dan penyelidik ke tempat kejadian dan menyatakan simpati terdalamnya atas kecelakaan itu, yang terjadi sekitar pukul 08.53 pada hari Minggu.

Baca Juga :  Nasib 53 Awak Gugur, KRI Nanggala-402 PunTerbelah Tiga

Penyebab jatuhnya pesawat ini belum diketahui. Perusahaan itu mengatakan pesawat itu adalah ATR 42-500, diproduksi oleh perusahaan ATR Prancis-Italia yang berbasis di Toulouse.

Pesawat memiliki 39 penumpang termasuk seorang bayi dan empat anggota awak di dalamnya.

Rekaman video yang disiarkan di media lokal menunjukkan pesawat itu sebagian besar tenggelam saat para penyelamat, termasuk nelayan, mengarungi air untuk menyelamatkan orang-orang.

Pekerja darurat berusaha mengangkat pesawat keluar dari air menggunakan tali, dibantu oleh derek karena warga juga berusaha membantu.

Presiden Samia Suluhu Hassan menyatakan belasungkawanya kepada mereka yang terkena dampak kecelakaan itu.

“Kami berdoa kepada Tuhan untuk membantu kami.” Bencana itu termasuk di antara kecelakaan pesawat paling mematikan dalam sejarah negara Afrika Timur itu.

Kedutaan Besar AS di Dar es Salaam merilis sebuah pernyataan, memberi penghormatan kepada upaya heroik para responden pertama, terutama warga biasa yang membantu menyelamatkan para korban.

Ketua Komisi Uni Afrika Moussa Faki Mahamat juga menyampaikan belasungkawanya, demikian pula sekretaris jenderal blok Komunitas Afrika Timur, Peter Mathuki.

“Hati dan doa kami untuk keluarga penumpang di pesawat yang jatuh di Danau Victoria, dengan solidaritas penuh kami kepada pemerintah dan rakyat Tanzania,” tulis Faki di Twitter.

“Komunitas Afrika Timur bergabung dan mengirimkan belasungkawa kami kepada Mama Samia Suluhu Hassan, keluarga dan teman-teman dari semua yang terkena dampak kecelakaan pesawat Precision Air,” kata Mathuki, juga di Twitter.

Baca Juga :  Satu Unit Mobil Derek di Bogor Tabrak 4 Motor, Polisi : Sopir Kehilangan Kendali

Precision Air, yang sebagian dimiliki oleh Kenya Airways, didirikan pada tahun 1993 dan mengoperasikan penerbangan domestik dan regional serta penerbangan charter pribadi ke tujuan wisata populer seperti Taman Nasional Serengeti dan kepulauan Zanzibar.

Kecelakaan itu terjadi lima tahun setelah 11 orang tewas ketika sebuah pesawat milik perusahaan safari Coastal Aviation jatuh di Tanzania utara.

Pada Maret 2019, sebuah penerbangan Ethiopian Airlines dari Addis Ababa ke Nairobi jatuh enam menit setelah lepas landas ke sebuah lapangan di tenggara ibu kota Ethiopia, menewaskan 157 orang di dalamnya. Bencana tersebut, lima bulan setelah kecelakaan serupa di Indonesia, memicu larangan terbang global model jet Boeing 737 MAX selama 20 bulan, sebelum akhirnya kembali beroperasi pada akhir 2020.

Pada tahun 2007, penerbangan Kenya Airways dari kota Pantai Gading Abidjan ke ibu kota Kenya, Nairobi, jatuh ke rawa setelah lepas landas, menewaskan 114 orang.

Pada tahun 2000, penerbangan Kenya Airways lainnya dari Abidjan ke Nairobi jatuh ke Samudera Atlantik beberapa menit setelah lepas landas, menewaskan 169 orang sementara 10 selamat.

Setahun sebelumnya, selusin orang, termasuk 10 turis AS, tewas dalam kecelakaan pesawat di Tanzania utara saat terbang antara Taman Nasional Serengeti ke bandara Kilimanjaro. (*)

=========================================================