Tak Datang Penuhi Panggilan Kejari, Tersangka Sumardi Sakit

Kejari
Foto : Bogor Online

TIMETODAY.ID, BOGOR – Sakit menjadi alasan paling mujarab bagi tersangka, itu lah yang dilakukan Sumardi tersangka korupsi dana bantuan kebencanaan senilai Rp1,7 miliar, yang batal memenuhi panggilan Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Bogor.

“Jadi memang seharusnya yang bersangkutan hadir hari ini, karena kita sudah panggil. Tapi yang bersangkutan dikabarkan sakit,” ungkap Kepala Kejari Kabupaten Bogor, Agustian Sunaryo di Cibinong, Bogor.

Ia mengaku segera menugaskan anak buahnya untuk memastikan kebenaran kabar sakitnya Sumardi yang kini menjabat sebagai Sekretaris Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kabupaten Bogor.

Advertisement

Sementara, Kasie Intel Kejari Kabupaten Bogor, Juanda menyebutkan bahwa kali ini Sumardi perdana dipanggil sebagai tersangka, setelah lebih dari lima kali diperiksa sebagai saksi.

Baca Juga :  Bahas Koalisi Jelang Pilkada 2024, Golkar Sambangi PKB

Menurutnya, agenda pemeriksaan akan menentukan pertimbangan Kejari dalam memutuskan penahanan terhadap Sumardi yang diduga menyelewengkan dana bantuan kebencanaan saat menjabat Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana (BPBD) Kabupaten Bogor.

“Untuk masalah penahanan ada mekanisme sendiri, berdasarkan KUHP, nanti kita lihat perkembangan kedepannya seperti apa. Biar penyidik bekerja dulu menuntaskan berkas perkaranya,” kata Juanda.

Sebelumnya, Kejari Kabupaten Bogor menetapkan Sumardi bersama satu orang lainnya berinisial SS yang merupakan pegawai kontrak di BPBD pada tahun 2011-2018 sebagai tersangka pada Kamis, 28 Juli 2022.

Baca Juga :  Pemkab Bogor Pastikan Open Bidding Jabatan Sekda Dilakukan Transparan Tanpa Ada Titipan

Sumardi bersama SS dianggap melakukan penyelewengan dana senilai Rp1,7 miliar untuk bantuan kebencanaan yang bersumber dari Belanja Tak Terduga (BTT) tahun anggaran 2017.

Dana bantuan senilai Rp1,7 miliar tersebut seharusnya didistribusikan oleh BDBD Kabupaten Bogor kepada masyarakat di tiga kecamatan, yaitu Cisarua, Tenjolaya dan Jasinga. Tapi, hasil dari pemeriksaan Kejari terhadap saksi-saksi, bantuan tersebut tidak terdistribusikan. (irh/*)

=========================================================