10 Polisi Myanmar Tewas Dibrondong Aliansi Tentara Etnis

A policeman throws water to extinguish the fire on a burning makeshift tyre barricade, erected by protesters demonstrating against the military coup, in Yangon's South Okkalapa township on April 1, 2021. (Photo by STR / AFP)

TIME TODAY – Pertumpahan darah yang meningkat di Myanmarmembuat marah beberapa dari 20 atau lebih kelompok etnis bersenjata di negara itu, yang menguasai sebagian besar wilayah didaerah perbatasan.

Sebuah laporan menyatakan sekelompok tentara etnis dilaporkan menyerang sebuah kantor polisi di timur laut negara bagian Myanmar. Sedikitnya 10 anggota polisi tewas dalam serangan tersebut.

Baca Juga : Kata Junta Militer Demo Berdarah Myanmar Mulai Surut

Advertisement

Baca Juga : PBB Hanya Bisa Keluarkan Kata “Mengecam” soal Demo Berdarah Myanmar

Media lokal melaporkan kantor polisi di Naungmon di negara bagian Shan diserang pada pagi hari oleh pejuang dari aliansi yang mencakup Tentara Arakan, Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang (TNLA) dan Tentara Aliansi Demokratik Nasional Myanmar.

Televisi pemerintah melaporkan pada malam hari bahwa “kelompok bersenjata teroris” menyerang kantor polisi dengan persenjataan berat dan membakarnya.

“Tentara Pembebasan Nasional Ta’ang melancarkan serangan menjelang fajar di sebuah kantor polisi,” kata Brigjen TNLA Tar Bhone Kyaw, yang menolak untuk mengatakan lebih banyak seperti dikutip dari France24, Minggu (11/4/2021).

Baca Juga :  Nasib 53 Awak Gugur, KRI Nanggala-402 PunTerbelah Tiga

Media lokal lain Shan News mengatakan sedikitnya 10 polisi tewas, sedangkan outlet berita Shwe Phee Myay menyebutkan jumlah korban tewas 14.

Baca Juga : Rio De Janeiro Longgarkan Pembatasan

Baca Juga : Rencana Pemakaman Philip Suami Ratu Elizabeth II Berubah

TNLA mengatakan militer membalas dengan serangan udara terhadap pasukan mereka, menewaskan sedikitnya satu tentara pemberontak.

Serangan itu terjadi pada hari yang sama saat sekutu TNLA, Tentara Arakan (AA) – kelompok pemberontak terkemuka yang berbasis di negara bagian Rakhine barat – mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali dukungan mereka untuk gerakan anti-kudeta.

Dua kelompok lainnya – Persatuan Nasional Karen (KNU) dan Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA) – telah meningkatkan serangan terhadap militer dan polisi dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Juga :  Polda Sulteng Bentuk Tim Penyelidikan Soal Meledaknya Tungku PT ITSS

Militer membalas dengan serangan udara di wilayah KNU, yang menurut kelompok pemberontak telah membuat lebih dari 24.000 warga sipil di negara bagian Karen mengungsi hingga Sabtu.

Baca Juga : Puluhan Korban Terjepit Reruntuhan Kereta

Baca Juga : Kecelakaan Kereta Api di Mesir Tewaskan 32 Orang
Tindakan keras junta militer Myanmar terhadap pengunjuk rasa sendiri terus berlanjut dengan laporan yang muncul pada hari Sabtu dari lebih dari 80 orang tewas dalam putaran kekerasan terbaru.

Menurut kelompok pemantau lokal, Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP), yang telah melacak insiden dan korban jiwa, setidaknya 618 orang, termasuk setidaknya 48 anak-anak, telah dibunuh oleh junta dalam waktu kurang dari dua bulan sejak militer mengambil alih. (net)

=========================================================