Benahi Pengelolaan ASN, Pemkab Bogor Akan Luncurkan SIMANTAP

0
7
SIMANTAP

TIMETODAY.ID, BOGOR – Pemerintah Kabupaten Bogor melalui Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kabupaten Bogor, lakukan Sosialisasi Realisasi dan Penilaian Kinerja Periodik SKP Tahun 2022 Dalam Rangka Strategi Implementasi  Manajemen Talenta Berbasis Model Komposit Kinerja Pegawai (SIMANTAP) di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Bogor, yang berlangsung di Gedung Serbaguna I Setda, Rabu (14/9/22).

Sebagai informasi bahwa, pelaksanaan Sistem Merit pada manajemen SDM Aparatur Sipil Negara (ASN) sangat penting untuk mencetak smart ASN yang unggul dan berdaya saing, menciptakan tata kelola pemerintahan yang baik dan mewujudkan cita-cita Indonesia Emas tahun 2045.

“Momen ini sebagai upaya untuk membenahi pengelolaan ASN Kabupaten Bogor agar semakin baik dan semakin profesional kedepannya. Utamanya di dalam bagaimana pembinaan ASN, penilaian kinerja ASN, kemudian syarat ketika akan menduduki jabatan di atasnya baik jabatan tinggi pratama, administrasi, pengawas dan lainnya,” terang Kepala BKPSDM Kabupaten Bogor, Irwan Purnawan.

Baca Juga :  Wakil Walikota Bogor Minta Potensi BPHTB Dimaksimalkan

Sosialisasi Strategi Implementasi  Manajemen Talenta Berbasis Komposit Kinerja Pegawai (SIMANTAP) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Bogor berdasarkan Permenpan No. 3 tahun 2020 tentang Manajemen Talenta ASN dan berlakunya Permenpan RB No. 6 tahun 2021 tentang Penilaian Kinerja ASN, menyatakan penilaian kinerja dapat dijadikan dasar bagi pengembangan karir Pegawai Negeri Sipil (mutasi, promosi, maupun pengembangan kompetensi), penempatan pegawai pada talent pool, pemberian tunjangan kinerja, penghargaan maupun sanksi bagi pegawai yang tidak mencapai target kinerja.

SIMANTAP
Kepala BKPSDM Kabupaten Bogor, Irwan Purnawan

Menurut Kepala BKPSDM Kabupaten Bogor, Irwan Purnawan, dengan  adanya manajemen talenta yang terdiri dari dua sumbu yakni sumbu x dan y.  Sumbu x ini terdiri dari kualifikasi, kompetensi, dan potensi ASN serta kualifikasi background pendidikan yang dimiliki oleh semua ASN, termasuk kursus dan pendidikan yang pernah ditempuh, recordnya akan masuk ke dalam sistem SIMANTAP.

Baca Juga :  Para Peserta MTQ Berprestasi Diharapkan Mampu Menggemakan Al-Qur'an dan Syiar Islam 

“Juga ada penilaian berdasarkan kompetensi manajerial, kompetensi teknis,  kompetensi sosial kultural. Juga ada potensi, kita yakin setiap ASN punya potensi yang belum tereksplore, sehingga melalui sistem ini kedepannya kita akan menggali potensi  semua ASN dengan cara asesmen atau dengan cara uji kompetensi maka nantinya akan kelihatan bibit-bibit kompetensi  ASN yang unggul,” tutur Irwan.

Tinggalkan Balasan